Kingdom Plantae

Anda akan diajak untuk dapat memahami manfaat keanekaragaman hayati. Hal ini dapat Anda kuasai dengan cara mendeskripsikan ciri-ciri divisi dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup di bumi. Apakah Anda sering mengonsumsi sayuran dan buah-buahan? Selain banyak macamnya, sayuran dan buah-buahan memiliki kandungan protein nabati dan buah-buahan yang tidak terdapat pada daging. Tumbuhan dapat dimanfaatkan untuk beberapa kepentingan, misalnya bahan pangan dan obat-obatan. Obat-obatan yang berasal dari tumbuhan banyak digunakan sebagai obat alternatif penyembuh penyakit.

Berdasarkan klasifikasi makhluk hidup, tumbuhan dikelompokkan dalam kerajaan tersendiri, yaitu kingdom Plantae. Bagaimanakah pengelompokan kingdom Plantae? Sudahkah Anda menggali semua tentang kingdom Plantae? Dengan mempelajari kingdom Plantae, kita dapat menunjukkan rasa syukur kita kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah menciptakan tumbuhan di sekitar Anda.

Selain sebagai bahan pangan dan obat-obatan, masih banyak manfaat yang didapat dari kingdom Plantae bagi kehidupan manusia. Pada bab ini, akan dijelaskan pula ciri-ciri dan manfaat lain dari kingdom Plantae. Untuk itu, simaklah bab ini dengan saksama agar Anda dapat memahaminya dengan baik.

A. Klasifikasi Kingdom Plantae B. Manfaat Kingdom Plantae 85

Soal Pramateri

1. Apakah ciri-ciri tumbuhan (Plantae)? 2. Apakah manfaat tumbuhan bagi manusia? Kata Kunci

• Fotosintesis • Tumbuhan berpembuluh • Tumbuhan tidak berpembuluh A Klasifikasi Kingdom Plantae

Tumbuhan digolongkan ke dalam kingdom tersendiri, yaitu kingdom Plantae. Tumbuhan memiliki karakteristik istimewa, di antaranya adalah kemampuannya untuk melakukan fotosintesis. Fotosintesis adalah suatu proses pengubahan karbon dioksida dan air melalui bantuan matahari untuk membentuk senyawa karbohidrat yang dibutuhkan oleh makhluk hidup di bumi ini.

Kingdom Plantae merupakan organisme multiseluler atau terdiri atas banyak sel. Selain itu, kingdom Plantae merupakan organisme eukariot. Terdapat ciri khas pada sel kingdom Plantae yang tidak dimiliki oleh sel kingdom Animalia. Ciri tersebut adalah adanya dinding sel yang tersusun atas selulosa. Anggota kingdom Plantae memiliki klorofil, yaitu zat hijau daun yang berfungsi dalam proses fotosintesis. Adakah kingdom lain yang memiliki klorofil?

Kingdom Plantae memiliki anggota yang bermacam-macam, ada yang merupakan tumbuhan air dan tumbuhan darat. Anggota kingdom ini dapat beradaptasi terhadap lingkungannya dengan baik. Agar lebih memahami ciri-ciri kingdom Plantae, perhatikan Tabel 5.1 berikut.

Tabel 5.1 Ciri-Ciri Kingdom Plantae Tokoh
Biologi Jan Ingenhousz (1730-1799)

Jan Ingenhousz adalah salah satu ilmuwan pertama yang meneliti fotosintesis pada tumbuhan. Pada tahun 1771, Joseph Priestly (1733-1804) menemukan bahwa tumbuhan dapat memberikan oksigen. Ingenhousz melanjutkan penelitian ini. Ia memperlihatkan bahwa tanaman mengambil karbon dioksida dan mengeluarkan oksigen. Pada saat gelap terjadi kebalikannya.

Mengalami pergiliran keturunan dalam siklus hidupnya

Tumbuhan dapat dibagi menjadi tumbuhan tidak berpembuluh (nontracheophyta) dan tumbuhan berpembuluh (tracheophyta). Tumbuhan tidak berpembuluh hidup di antara habitat air dan darat. Adapun tumbuhan berpembuluh memiliki struktur yang telah teradaptasi sempurna dengan habitat darat. Menurut Campbell (1998: 550), anggota kingdom Plantae dapat diklasifikasikan ke dalam 12 divisio, yaitu:

1. Tumbuhan tidak berpembuluh a. Hepatophyta b. Bryophyta c. Anthocerophyta 2. Tumbuhan berpembuluh a. Psilophyta b. Lycophyta c. Equisetophyta (Sphenophyta) d. Pterophyta e. Pinophyta (Coniferophyta) f. Cycadophyta g. Ginkgophyta h. Gnetophyta i. Anthophyta 1. Tumbuhan Tidak Berpembuluh Tumbuhan tidak berpembuluh merupakan tumbuhan yang tidak memiliki pembuluh sehingga tidak memiliki jaringan yang berfungsi mengangkut zat makanan, air, dan mineral. Pengangkutan tidak dilakukan oleh pembuluh, hanya melalui antarsel. Umumnya tumbuhan ini dikenal dengan nama lumut, dikelompokkan ke dalam tiga divisi, yaitu divisi lumut daun atau lumut sejati (Bryophyta), lumut hati (Hepatophyta), dan lumut tanduk (Anthocerophyta).

Lumut memiliki dua macam fase pergiliran keturunan, yakni fase sporofit dan fase gametofit. Pada fase sporofit dihasilkan spora haploid (aseksual), sedangkan pada fase gametofit dihasilkan gamet jantan dan gamet betina (seksual) (Gambar 5.1).

Sporofit Sporangium Gametofit Sporofit Rhizoid Diploid (2n) Fertilisasi Meiosis Haploid (n) Arkegonium Sel telur Spora Sel sperma Gametofit betina Protonema Rhizoid Anteridium Gametofit jantan Gametofit

Lumut memiliki alat reproduksi berupa arkegonium (jamak: arkegonia) tempat sel telur dibentuk, dan anteridium (jamak: anteridia) tempat sperma dibentuk. Struktur arkegonia dan anteridia menjaga sel gamet tidak mengalami kekeringan. Pada beberapa lumut, arkegonia dan anteridia berada di dalam tumbuhan yang sama (monoecious). Pada beberapa spesies lainnya, arkegonia dan anteridia berada pada individu yang berbeda (dioecious).

Pada semua lumut, sperma harus berenang untuk mencapai sel telur melalui lapisan air. Sel sperma dapat mencapai lokasi sel telur karena adanya penarik kimia. Lumut yang hidup di habitat kering harus menunggu jatuhnya hujan untuk menyalurkan gamet jantan hingga terjadi proses reproduksi.

a. Bryophyta Bryophyta belum memiliki akar, daun, dan batang yang jelas. Struktur mirip akar pada Bryophyta disebut rhizoid. Rhizoid membawa air dan nutrisi ke seluruh jaringan. Akan tetapi, rhizoid tidak memiliki pembuluh untuk mendistribusikan air dan nutrisi tersebut. Oleh karena itu, lumut dimasukkan

Kata Kunci
• Arkegonium • Anteridium • ioecious • Gametofit • Lumut • onoecious • Rhizoid • Sporofit Gambar 5.1
Pada siklus hidup lumut, fase gametofit lebih mendominasi.
anakah yang termasuk fase gametofit?

Gambar 5.2

Bentuk Polytrichum pada dua fase yang berbeda. Bentuk fase

(a) gametofit dan (b) fase sporofit. Gambar 5.3

(a) Anteridium, (b) Arkegonium, dan (c) Gemma cup. ke dalam jenis tumbuhan tak berpembuluh. Difusi air dan nutrisi pada lumut terjadi secara lambat melalui jaringan di tubuh lumut yang saling berhubungan. Oleh karena itu, ukuran tubuh mereka terbatas, hanya kurang dari 2 cm tingginya. Contoh Bryophyta adalah Polytrichum sp. (Gambar 5.2) dan Sphagnum sp.

a b Sumber: www.plantoftheweek.org

b. Hepatophyta Divisi Hepatophyta atau lumut hati banyak ditemukan menempel di bebatuan, tanah, atau dinding tua yang lembap. Tubuh lumut hati memiliki struktur mirip akar, batang, dan daun. Siklus hidup lumut hati mirip dengan lumut daun.

Perkembangbiakan lumut hati dilakukan secara seksual dan aseksual. Secara seksual dengan membentuk anteridium dan arkegonium (Gambar 5.3). Secara aseksual, lumut hati melakukan reproduksi dengan sel yang strukturnya menyerupai mangkuk berisi kumpulan tunas di permukaan gametofit. Struktur ini disebut gemma cup. Contoh lumut hati adalah Marchantia polymorpha dan Porella.

Anteridium a Gemma c Arkegonium b Sumber: www.steve.gb.com

Gambar 5.4

Anthoceros sp. merupakan contoh anggota divisi Anthocerophyta.

Sumber: www.kulak.ac.be Botany, 1995 www.boga.ruhr uni bochum.de

c. Anthocerophyta Divisi Anthocerophyta memiliki struktur tubuh mirip tanduk sehingga dinamakan lumut tanduk. Anthocerophyta hanya memiliki satu kloroplas di dalam tiap selnya. Oleh karena itu, Anthocerophyta dianggap sebagai lumut primitif. Siklus hidupnya menyerupai divisi Bryophyta dan Hepatophyta. Fase gametofitnya lebih dominan dari sporofitnya. Contoh Anthocerophyta adalah Anthoceros sp. (Gambar 5.4).

2. Tumbuhan Berpembuluh Tumbuhan berpembuluh atau Tracheophyta memiliki pembuluh pengangkut. Pembuluh pengangkut berfungsi mengangkut air, mineral, dan sari-sari makanan tidak melalui antarsel. Oleh karena itu, pembuluh pengangkut ini terdiri atas xilem berfungsi mengangkut air serta mineral dan floem yang berfungsi mengangkut hasil fotosintesis. Tumbuhan berpembuluh dibagi menjadi tumbuhan tidak berbiji dan tumbuhan berbiji.

Perkembangan Meiosis Spora (n) Gametofit (n) Sel telur (n) Sperma (n) Gametangium betina (n) Fertilisasi Sporangia Sporofit (2n) Zigot (2n) Pertumbuhan 5 4 1 2 3 Sumber: Biology: Concepts & Connections, 2006 Perkembangan Meiosis Spora (n) Gametofit (n) Sel telur (n) Sperma (n) Gametangium betina (n) Fertilisasi Sporangia Sporofit (2n) Zigot (2n) Pertumbuhan 5 4 1 2 3 Sumber: Biology: Concepts & Connections, 2006 a. Tumbuhan Berpembuluh Tidak Berbiji Anggota tumbuhan berpembuluh tidak berbiji adalah tumbuhan paku. Tumbuhan paku sudah termasuk ke dalam tumbuhan kormus (Cormophyta) karena sudah memiliki akar, batang, dan daun yang jelas. Akar pada paku bersifat seperti serabut yang ujungnya dilindungi oleh kaliptra (tudung akar). Batang pada sebagian besar paku tidak terlihat karena berada di dalam tanah dalam bentuk rimpang. Akan tetapi, ada pula yang memiliki batang di permukaan tanah yang bercabang, seperti pada Cyathea.

Daun pada tumbuhan paku tampak jelas. Daunnya selalu melingkar dan bergulung pada usia muda. Tumbuhan berpembuluh tidak berbiji memiliki dua macam bentuk daun, yaitu daun yang tidak mengandung spora (tropofil), dan daun yang mengandung spora (sporofil) (Gambar 5.5). Di bagian bawah sporofil terdapat banyak bulatan kecil berwarna kecokelatan. Bulatan tersebut berkumpul membentuk struktur yang disebut sorus (jamak: sori). Setiap sorus terdiri atas banyak kotak spora yang disebut sporangium.

Selain terdapat pada sorus, sporangium juga terkumpul pada strobilus dan sporokarpium. Strobilus ini merupakan sporangium yang membentuk struktur seperti kerucut.

Terdapat beberapa bentuk spora pada paku yakni, paku homospora, paku heterospora, dan paku peralihan. Paku homospora menghasilkan spora dengan jenis dan ukuran yang sama, contohnya paku kawat (Lycopodium sp.). Paku heterospora menghasilkan spora dengan jenis dan ukuran berbeda, contohnya Selaginella sp. Paku peralihan menghasilkan spora dengan bentuk dan ukuran sama, namun berjenis kelamin jantan atau betina, contohnya paku ekor kuda (Equisetum sp.).

Perkembangbiakan tumbuhan paku dilakukan secara seksual dan aseksual. Secara seksual melalui pembentukan gamet jantan dan betina oleh alat-alat kelamin (gametangium). Gametangium jantan (anteridium) menghasilkan spermatozoid dan gametangium betina (arkegonium) menghasilkan sel telur (ovum) (Gambar 5.6). Tumbuhan paku juga mengalami pergiliran keturunan (metagenesis). Metagenesis pada paku heterospora berbeda dengan paku homospora.

Spora terletak di bawah daun suplir (Adiantum sp.).

Wawasan Biologi Meskipun tumbuhan paku dikenal dengan tumbuhan tingkat rendah, tidak berarti semua tumbuhan paku pendek dan kecil. Contohnya Cyathea sp. yang dapat tumbuh dengan tinggi lebih dari lima meter. Pohon paku ini tumbuh tinggi dan memiliki daun yang mengumpul di ujung, membuat paku ini selintas mirip pohon palem.

Kata Kunci
• Angiospermae • Gymnospermae • Paku homospora • Paku heterospora • Paku peralihan • Sporofil • Tropofil Gambar 5.6

Daur hidup tumbuhan paku.

Mikrospora Mikroprotalium (n) Anteridium Megaspora Arkegonium Megaprotalium (n) Mikrospora Mikroprotalium (n) Anteridium Megaspora Arkegonium Megaprotalium (n) a b Gambar 5.7

Bagan daur hidup paku

(a) homospora dan (b) heterospora. Apa perbedaannya?

Sumber: www.anbg.gov.au

Gambar 5.8

Psilotum nodum merupakan contoh Psilophyta.

Sumber: www.anbg.gov.au

Gambar 5.9

Selaginella merupakan salah satu contoh anggota Lycophyta.

Spora (n) Zigot (n) Anteridium (n) Sperma (n) Ovum (n) Tumbuhan paku Protalium (n) Arkegonium (n) Sporangium Sperma Ovum

Zigot (2n)

Tumbuhan paku

Sporangium

Spora

Tumbuhan berpembuluh tidak berbiji (tumbuhan paku) diklasifikasikan berdasarkan perbedaan morfologi tubuh. Berdasarkan hal tersebut, tumbuhan paku dibagi menjadi empat divisi, yaitu Psilophyta, Lycophyta, Equisetophyta, dan Pterophyta.

1) Psilophyta

Psilotum nodum merupakan contoh paku dari Divisi Psilophyta (Gambar 5.8). Anggota ini belum memiliki struktur akar dan sebagian besar tidak memiliki daun. Struktur akarnya berupa rhizoma. Pada batangnya terdapat sporangia. Divisi ini dianggap sebagai divisi tumbuhan berpembuluh tidak berbiji paling primitif. Sebagian besar anggota divisi ini sudah punah.

2) Lycophyta

Lycophyta memiliki struktur daun berbentuk mirip rambut sisik dengan batang seperti kawat sehingga sering disebut paku kawat. Sporangiumnya tersusun dalam bentuk strobilus (jamak: strobili). Contoh tumbuhan dari divisi ini adalah Lycopodium, Isoetes, dan Selaginella (Gambar 5.9).

Umumnya Lycophyta adalah tumbuhan epifit. Akan tetapi, ada juga yang tumbuh di dasar lantai hutan di daerah tropis. Lycophyta memiliki spora dalam sporofit. Terdapat Lycophyta yang tidak berfotosintesis, namun bersimbiosis dengan jamur. Lycopodium sp. dapat menghasilkan spora tunggal yang nantinya berkembang menjadi gametofit yang memiliki organ jantan dan betina. Adapun Selaginella dapat menghasilkan dua spora, yaitu spora kecil (mikrospora) dan spora besar (makrospora).

3) Equisetophyta (Sphenophyta)

Divisi ini memiliki bentuk daun mirip kawat dengan susunan daun satu lingkaran. Kelompok ini memiliki homospora pada konus di ujung batang, memiliki banyak daun, batang berongga, dan beruas. Pada divisi ini terdapat silika yang terkonsentrasi di batang sehingga tumbuhan ini sering dijadikan sebagai bahan penggosok. Karena bentuknya unik, divisi ini sering disebut sebagai paku ekor kuda. Contohnya adalah Equisetum debile (Gambar 5.10).

Kotak spora

Pterophyta dianggap sebagai paku sejati. Terdapat lebih dari 12.000 spesies Pterophyta hingga saat ini. Anggotanya ada yang memiliki panjang 9 meter. Pterophyta memiliki ciri-ciri daun yang besar dan sorus di bagian bawah daun. Contohnya Azolla pinnata dan Adiantum sp. (suplir).

b. Tumbuhan Berpembuluh dan Berbiji Tracheophyta berbiji (Spermatophyta) dianggap sebagai tumbuhan yang tingkat perkembangannya paling tinggi. Tumbuhan ini menghasilkan biji yang merupakan alat perkembangbiakan generatif. Di dalam biji terdapat embrio yang merupakan calon individu baru. Spermatophyta dibagi menjadi dua kelompok, yaitu tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan biji tertutup (Angiospermae).

1) Tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae)

Tumbuhan Gymnospermae memiliki akar, batang, dan daun yang jelas. Akarnya merupakan akar tunggang. Pada akar tidak tampak pembatas yang jelas antara kaliptra dan ujung akar. Akar Gymnospermae juga dapat mengalami pertumbuhan menjadi semakin membesar karena memiliki kambium.

Daun Gymnospermae berbentuk pipih, lebar, dan lancip seperti jarum. Daun Gymnospermae yang pipih dan lebar, mengalami diferensiasi sehingga memiliki epidermis, mesofil, dan tulang daun. Contoh Gymnospermae adalah Cycas revoluta, Ginkgo biloba, Pinus, Sequoia, Welwitschia mirabilis, dan Gnetum gnemon.

Gymnospermae bereproduksi secara seksual. Gymnospermae belum memiliki bunga sesungguhnya. Bakal bijinya terletak pada daun buah atau makrosporofil yang disebut strobilus betina. Serbuk sari terletak pada mikrosporofil. Mikrosoporofil itu sendiri, terletak pada bagian yang disebut strobilus jantan. Gymnospermae memiliki daur hidup yang mirip dengan paku heterospora (Gambar 5.12).

Gambar 5.10

Contoh tanaman dari divisi Equisetophyta. (a) Paku ekor kuda (E uisetum debile) dan

(b) bentuk strobila kotak sporanya. Gambar 5.11

Suplir (Adiantum sp.) merupakan contoh Pterophyta.

Tokoh

Biologi Nathanael Pringsheim (1823-1894)

Ia adalah seorang ahli botani asal Jerman. Ia mengkhususkan diri dalam mempelajari tumbuhan tingkat rendah. Ia juga

Sumber: Concise Encyclopedia ature, 1994 merupakan salah satu orang pertama yang meneliti kloroplas, struktur dalam tumbuhan yang menerima energi matahari. Kingdom Plantae

Wawasan Biologi Banyak tumbuhan dari divisi Pinophyta yang menghasilkan cairan kental dan lengket yang disebut resin. Cairan ini dihasilkan agar serangga, seperti rayap tidak dapat merusak kayunya. Banyak serangga terperangkap dan menjadi fosil selama jutaan tahun. Hal ini membantu mengungkap kehidupan prasejarah.

Siklus hidup Gymnospermae. Sporangium (2n) 4 Spora (n) 1 Gametofit betina (n) Gametofit Gametofit betina (n) jantan membuat saluran ke telur Meiosis 5 Gametofit jantan (n) 3 Polinasi Telur (n) Fertilisasi Sperma (n) Meiosis Gametofit jantan 2 Sporangia dalam strobilus berkembang menjadi serbuk Pinus Biji dewasa Embrio (2n) Zigot (2n) Cadangan makanan 7Pertumbuhan zigot Pinus muda 6 menjadi embrio dan ovulum menjadi biji Sumber: Biology Concepts & Connections, 2006 Gymnospermae dikelompokkan menjadi empat divisi, yakni Pinophyta, Cycadophyta, Ginkgophyta, dan Gnetophyta.

a) Divisi Pinophyta (Coniferophyta)

Anggota divisi ini sebagian besar berupa pohon dan memiliki daun tunggal berbentuk jarum atau linear. Strobilus jantan dan strobilus betina terdapat di ketiak daun dan pada cabang yang sama. Strobilus betina jika sudah matang akan membentuk runjung atau conus. Terdapat sejumlah sisik runjung yang sifatnya seperti kulit dan mengeras. Contoh spesies divisi ini adalah Pinus merkusii. Tumbuhan tersebut adalah tumbuhan asli Indonesia dari Sumatera Utara yang hijau sepanjang tahun (evergreen).

Tanaman dari Divisi Pinophyta.

(a) Strobilus jantan dan Strobilus jantan Strobilus betina

strobilus betina pinus.

(b) Pinus dewasa. Sumber: Concise Encyclopedia ature, 1994 Praktis Belajar Biologi untuk Kelas X

92

b) Divisi Cycadophyta

Tumbuhan divisi ini sebagian besar menyerupai pohon palem dengan daun majemuk menyirip dan terdapat pada bagian ujung dari batang utama sehingga membentuk mahkota daun. Umumnya berumah dua dan berkelamin satu. Strobilus atau runjung yang merupakan kumpulan mikrosporofil atau kumpulan megasporofil juga terdapat di bagian ujung dari batang dan diliputi daun majemuk. Contoh spesies divisi ini adalah Cycas rumphii (Gambar 5.14a). Pohon ini dapat memiliki ketinggian sekitar 6 m, batang berlendir, empulur banyak dan mengandung tepung. Daun mudanya menggulung seperti daun paku.

c) Divisi Ginkgophyta

Tumbuhan divisi ini hanya diwakili oleh spesies Ginkgo biloba. Daunnya mirip kipas dengan tangkai yang panjang tulang daun bercabang. Berumah dua dan mengeluarkan bau tidak sedap. Tumbuhan ini terkenal sebagai tanaman obat (Gambar 5.14b).

d) Divisi Gnetophyta

Tumbuhan divisi ini dianggap paling tinggi tingkat perkembangan evolusinya dari Gymnospermae dan dianggap pula sebagai tumbuhan peralihan antara Gymnospermae dan Angiospermae. Anggotanya merupakan tumbuhan memanjat, liana, atau pohon. Berupa pohon berumah dua dan jarang yang berumah satu. Daunnya tunggal dan berhadapan letaknya dengan urat daun menyirip. Bunga betina berupa bulir yang tersusun dalam lingkaran. Buah mempunyai biji yang diliputi oleh integumen luar yang mengeras dan integumen dalam yang lembut. Di bagian luar diliputi oleh perhiasan bunga yang tebal atau berdaging. Contoh spesies divisi ini adalah Gnetum gnemon (melinjo) (Gambar 5.14c). Daun dan biji melinjo sering digunakan sebagai sayuran untuk dimakan.

2) Tumbuhan biji tertutup (Angiospermae)

Angiospermae merupakan tumbuhan berbiji tertutup yang memiliki bunga. Ciri-ciri umum dari Angiospermae adalah memiliki akar, batang, daun, dan bunga yang sesungguhnya. Organ reproduksi terletak pada bunga. Selain itu memiliki bentuk daun yang bervariasi, seperti daun pipih, lebar, dan susunan tulang daun seperti menyirip, menjari, dan sejajar. Bakal biji atau bijinya terbungkus oleh daun buah sehingga disebut tumbuhan berbiji tertutup. Adapun waktu antara penyerbukan dan pembuahan relatif pendek. Proses fertilisasinya tidak memerlukan air sebagai medianya.

Bunga pada Angiospermae memiliki bagian steril, yaitu sepal (mahkota), dan petal (kelopak). Bagian reproduksinya adalah stamen (jantan) dan pistilum (betina) (Gambar 5.15).

Pistilum (putik) Ovarium Ovulum Daun kelopak (sepal) Kotak spora (sporangium) Kepala putik (stigma) Kelopak (petal)Benang sari (stamen) Tangkai putik (stilus) Sumber: Heath Biology, 1985 aa b c Sumber: Botany, 1995; Essentials of Biology, 1990; www.science.siu.edu

Gambar 5.14

(a) Salah satu contoh anggota Cycadophyta yaitu Cycas rumphii (pakis haji). (b) Anggota divisi Ginkgophyta yang masih ada, yaitu Ginkgo biloba. (c) Salah satu anggota divisi Gnetophyta, yaitu Gnetum gnemon (melinjo). Gambar 5.15

Bagian-bagian bunga pada tumbuhan Angiospermae.

Kingdom Plantae

93

Kata Kunci

• Dikotil • Monokotil • Petal • Pistilum • Sepal •Stamen Tabel 5.2 Perbedaan Tumbuhan Monokotil dan Dikotil Akar serabut Biji Tulang daun Pembuluh Bunga Akar Satu kotiledon Menjari atau menyirip Pembuluh teratur dalam satu lingkaran Petal 4,5, atau kelipatannya Akar tunggang Dua kotiledon Sejajar atau melengkung Pembuluh tersebar Petal kelipatan 3 MonokotilDikotil Semua anggota Angisopermae ditempatkan dalam satu divisi, yakni divisi Anthophyta. Divisi Anthophyta dibagi menjadi dua kelas, yaitu:

1. kelas monokotil (tumbuhan biji berkeping satu); 2. kelas dikotil (tumbuhan biji berkeping dua). Berikut adalah Tabel 5.2 memperlihatkan beberapa perbedaan antara tumbuhan monokotil dan dikotil. Perhatikan juga Gambar 5.16.

Gambar 5.16

Perbedaan struktur biji tanaman monokotil dan tanaman dikotil.

(a) Struktur biji jagung dan (b) struktur kacang merah. Sumber: Biology Concepts & Connections, 2006

Biji jagung (monokotil) Biji kacang tanah (dikotil)

a Endosperma Kotiledon

Endosperma

b Kotiledon

Sumber: Heath Biology, 1985

Contoh tumbuhan yang termasuk ke dalam monokotil, antara lain bunga lili, palem, anggrek, iris, dan jagung. Adapun yang termasuk ke dalam kelompok dikotil, di antaranya adalah tumbuhan apel, stroberi, kacangkacangan, dan mawar.

Praktis Belajar Biologi untuk Kelas X

94

Tumbuhan Angiospermae memiliki daur hidup yang kompleks dan mengalami pergiliran keturunan. Daur hidupnya secara umum dapat dilihat pada Gambar 5.17 berikut.

Polinasi Serbuk sari Kandung lembaga Zigot Berkecambah Tumbuhan dewasa Fertilisasi Sumber: Essentials of Biology, 1990 Gambar 5.17

Proses daur hidup tanaman Angiospermae.

Kapan ter adi ferfilisasi?

Kegiatan 5 .1 Perkecambahan Monokotil dan Dikotil Tujuan

Mengamati perbedaan pertumbuhan kecambah monokotil dan dikotil

Alat dan Bahan

Kapas atau kertas tisu, botol selai, kacang merah dan biji jagung yang sudah tua, dan air

Langkah Kerja

1. Isi botol selai dengan kapas atau kertas tisu. Masukkan biji kacang merah pada sisi botol antara kapas dan kaca botol. Masukkan juga biji jagung pada sisi lain sehingga kedua biji mudah diamati. 2. Basahi kapas atau kertas tisu dengan air, jangan terlalu basah. Kemudian, simpan botol dalam ruangan dan amati serta gambarkan perubahan yang terjadi pada biji setiap hari dalam tabel berikut. Hari Ke-Perubahan Gambar 1. 2. …

3. Apa yang terjadi setelah satu minggu? Catat hasilnya dan diskusikan bersama teman kelompok Anda. Buatlah kesimpulannya dan presentasikan di depan kelas. Jawablah pertanyaan berikut untuk menyimpulkan fakta.

1. Manakah yang lebih dahulu berkecambah, biji kacang merah atau biji jagung? 2. Apa perbedaan perkecambahan antara monokotil dan dikotil? Kingdom Plantae

95

Soal Penguasaan Materi 5.1 Soal Penguasaan Materi 5.1 Kerjakanlah di dalam buku latihan Anda.

1. Apa perbedaan antara Bryophyta dan Pterophyta? 3. Jelaskan urutan perkembangbiakan pada Angio2. Sebutkan beberapa bentuk spora pada tumbuhan spermae. paku. 4. Apa perbedaan antara Gymnospermae dan Angiospermae? B Manfaat Kingdom Plantae

Tumbuhan adalah makhluk hidup yang dapat membuat makanannya sendiri. Banyak makhluk hidup di alam bergantung pada tumbuhan. Melalui fotosintesis yang dilakukannya, tumbuhan menghasilkan berbagai zat yang dapat dijadikan makanan untuk makhluk lain (Gambar 5.18). Selain itu, tumbuhan juga menghasilkan oksigen yang diperlukan makhluk hidup untuk respirasi.

Gambar 5.18

Berbagai makanan yang didapat dari kingdom Plantae.

Sumber: Heath Biology, 1985

Kingdom plantae memiliki banyak manfaat bagi kehidupan makhluk hidup lainnya. Bagi manusia, kingdom Plantae dapat dimanfaatkan sebagai bahan sandang, pangan dan papan serta obat-obatan. Untuk lebih jelas, perhatikan Tabel 5.3 berikut.

Tabel 5.3 Manfaat Kingdom Plantae bagi Manusia NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Tumbuhan Kegunaan Padi (Oryza sativa) Kentang (Solanum tuberosum) Singkong (Manihot esculenta) Kelapa (Cocos nucifera) Pohon jati (Tectona grandis) Pohon jambu (Psidium guajava) Pohon pisang (Musa paradisiaca) Sumber makanan pokok dan sebagai sumber karbohidrat Sumber makanan yang mengandung karbohidrat Bahan makanan yang mengandung karbohidrat Buahnya yang mengandung air dapat di konsumsi dan batangnya dapat dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Bahan dasar bangunan dan peralatan rumah tangga Daun mudanya dapat dijadikan sebagai obat sakit perut dan buahnya dapat dijadikan sebagai buah-buahan Getah pada batangnya dapat dijadikan obat luka, buahnya dapat dijadikan sebagai buah-buahan Praktis Belajar Biologi untuk Kelas X

96

Dilihat dari Tabel 5.3 tersebut, banyak sekali manfaat dari kingdom Plantae. dari bahan kebutuhan sandang yang merupakan sumber karbohidrat dan lainnya yang sangat dibutuhkan oleh manusia. Selain itu, kingdom Plantae juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan bangunan, bahan obat-obatan, dan lain sebagainya.

Manfaat lainnya dari kingdom Plantae yang sangat penting adalah tumbuhan mampu menyerap air serta menjaga kestabilan tanah yang berada di lereng-lereng gunung, sehingga tumbuhan ini bermanfaat dalam menjaga lingkungan dari banjir serta bahaya longsor. Melihat begitu besarnya manfaat kingdom Plantae bagi manusia, upaya pelestarian dari kingdom Plantae ini harus di mulai dari sekarang juga.

Tugas Ilmiah 5.1

Banyak manfaat dari anggota kingdom Plantae, mulai dari sebagai pangan hingga obat-obatan. Sekarang, tugas Anda untuk lebih mengenal satu spesies tanaman lebih dekat. Buatlah sebuah karya tulis mengenai manfaat satu spesies tumbuhan. Pilihlah spesies tumbuhan yang Anda inginkan, lalu carilah nama daerah, habitat asli, ciri-ciri, serta manfaatnya. Apakah tumbuhan tersebut dapat dibudidayakan sebagai tanaman hias? Gunakan buku, majalah, koran, atau internet sebagai sumber literatur. Jangan lupa untuk mencantumkan sumber literatur Anda. Presentasikan hasilnya di depan kelas.

Soal Penguasaan Materi 5.2 Kerjakanlah di dalam buku latihan Anda.

1. Sebutkan empat manfaat tumbuhan bagi manusia. 2. Sebutkan beberapa jenis tumbuhan yang dapat digunakan sebagai bahan sandang. Rangkuman 1. Kingdom Plantae merupakan salah satu makhluk hidup yang cukup beragam jenisnya. Secara garis besar, kingdom Plantae dapat dibedakan atas tumbuhan tidak berpembuluh dan tumbuhan berpembuluh. 2. Anggota dari tumbuhan yang tidak berpembuluh merupakan lumut yang dapat dibedakan atas Hepatophyta, Bryophyta, dan Anthocerophyta. Lumut belum memiliki daun, akar, dan batang sejati. 3. Anggota dari tumbuhan berpembuluh dapat dibedakan menjadi tumbuhan tidak berbiji (pakupakuan) dan tumbuhan berbiji. Paku dapat dibedakan menjadi Psilophyta, Lycophyta, Sphenophyta, dan Pterophyta. 3. Mengapa melestarikan tumbuhan penting bagi kehidupan? Jelaskan. 4. Tumbuhan berbiji dapat dibedakan atas tumbuhan berbiji terbuka dan tumbuhan berbiji tertutup. Tumbuhan berbiji terbuka terdiri atas empat divisi, yaitu Pinophyta, Ginkgophyta, Cycadophyta, dan Gnetophyta. 5. Tumbuhan biji tertutup (Angiospermae) dikelompokkan ke dalam satu divisi, yakni divisi Anthophyta. Divisi ini dibagi menjadi dua kelas, yakni kelas dikotil dan kelas monokotil. Contoh tumbuhan monokotil adalah bunga lili, palem, dan jagung. Adapun contoh tumbuhan dikotil adalah apel, dan mawar. Kingdom Plantae

97

P e t aKonsep Praktis Belajar Biologi untuk Kelas X98 Kaji Diri Dapatkah Anda memahami materi bab ini? Apakah Anda menemukan kesulitan dalam memahami bab ini? Jika menemukannya, diskusikan bersama guru Anda atau teman Anda. Dalam bab ini, kamu telah mempelajari salah satu kingdom yang anggotanya memiliki banyak manfaat, yaitu kingdom Plantae. Selain bermanfaat sebagai bahan pangan, anggota dari kingdom ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan bangunan, kosmetik, obat-obatan, bahan kertas, bahan pembuat baju, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, sudah sepantasnya kita menjaga dan melestarikan keanekaragaman kingdom Plantae yang dimiliki oleh negara kita ini. Dapatkah Anda menyebutkan manfaat lain dari mempelajari bab ini? Tumbuhan berpembuluh • Hepatophyta • Bryophyta • Anthocerophyta Tidak berbiji Berbiji AngiospermaeGymospermae • Psilophyta • Lycophyta • Equisetophyta • Pterophyta Tumbuhan tidak berpembuluh • Pinophyta • Cycadophyta • Ginkgophya • Gnetophyta DikotilMonokotil terdiri atas terdiri atas Kingdom Plantae terdiri atas terdiri atas terdiri atas ManggaKelapa contoh contoh PanganSandang PadiKapas contoh contoh Papan Pohon Jati contoh manfaat

Evaluasi Materi Bab 5 Evaluasi Materi Bab 5 A. Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dan kerjakanlah pada buku latihan Anda. 1. Bryophyta merupakan tumbuhan yang masih memiliki ciri tumbuhan talus, yaitu … a. tidak mempunyai pembuluh b. tidak mempunyai alat kelamin c. tidak mempunyai akar, batang, dan daun yang jelas d. mengalami pertumbuhan membesar e. tidak berfotosintesis 2. Protalium termasuk generasi paku yang menghasilkan …. a. spora b. gamet c. biji d. kromosom haploid e. sorus 3. Jika spora paku jatuh di tempat yang sesuai, akan tumbuh menjadi …. a. protalium b. protonema c. sporangium d. sporofil e. tanaman paku 4. Bagian bunga tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae) tempat terjadinya penyerbukan disebut …. a. serbuk sari b. mikrofil c. bakal buah d. kotak sari e. kepala putik 5. Perhatikan bagan keturunan tanaman paku berikut. Spora 1ArkegoniumAnteridium Sperma Zigot 3 2 Nomor 1, 2, dan 3 adalah …

a. gametofit, sporofit, dan ovum b. sporofit, protalium, dan ovum c. protalium, ovum, dan sporofit d. sporofit, ovum, dan mikrosporofit e. protalium, sporofit, dan mikrosporofit 6. Monokotil dapat dibedakan dari dikotil berdasarkan ciri-ciri khas yang terdapat pada semua struktur di bawah ini, kecuali …. a. susunan akarnya b. susunan anatomi pembuluh batangnya c. morfologi bunganya d. sifat haploid sel kelaminnya e. tipe biji 7. Kesamaan antara tumbuhan lumut dan tumbuhan paku adalah …. a. kormofita sejati b. struktur sporofit c. struktur gametofit d. rhizoid pada sporofit e. metagenesis 8. Pembuluh angkut tidak ditemukan pada …. a. Pteridophyta b. Bryophyta c. Monokotil d. Dikotil e. Gymnospermae 9. Tumbuhan manakah yang memiliki kambium …. a. pisang b. padi c. jagung d. singkong e. kacang tanah 10. Pipa kapiler yang berfungsi untuk pengangkutan air di dalam tubuh tumbuhan adalah …. a. xilem b. floem c. berkas pembuluh d. trakeid e. trakea 11. Tumbuhan paku yang menghasilkan spora dengan jenis dan ukuran berbeda disebut …. a. paku peralihan b. paku heterospora c. paku tidak sempurna d. paku homospora e. paku sempurna 12. Pada Bryophyta, struktur mirip akar yang berfungsi membawa air dan nutrisi ke jaringan adalah …. a. rhizoma b. anteridia c. arkegonia d. protonema e. rizoid 13. Sporangium adalah …. a. daun yang tidak mengandung spora b. daun yang mengandung spora c. kotak spora yang menghasilkan spora d. pelindung spora e. spora yang berukuran kecil Kingdom Plantae

99

14. Bagian alat reproduksi jantan pada angiospermae adalah …. a. stamen d. stilus b. pistilum e. sepal c. ovulum 15. Berikut yang bukan merupakan ciri-ciri umum dari tumbuhan dikotil adalah …. a. berkeping dua b. tulang daun menjari atau menyirip c. memiliki akar serabut d. memiliki kambium e. memiliki bunga dengan kelipatan 4 atau 5 16. Perhatikan gambar berikut. a

Bagian a memiliki fungsi sebagai cadangan makanan untuk tumbuh. Bagian tersebut adalah ….

a. endospermae d. radikula b. kotiledon e. epikotil c. hipokotil

17. Perhatikan gambar berikut. d c e a b Alat perkembangbiakan betina yang terdapat pada gambar bunga tersebut ditunjukkan oleh bagian ….

a. a b. b c. c d. d e. e 18. Pinus merupakan anggota Gymnospermae dari divisi …. a. Pteridophyta b. Equisetophyta c. Lycopodophyta d. Cycodophyta e. Pinophyta 19. Tumbuhan lumut merupakan tumbuhan kosmopolit, sebab …. a. hidupnya epifit b. hidupnya di tempat yang lembap c. hidupnya dapat di mana saja d. hidupnya di air e. hidupnya parasit di daerah dingin 20. Berikut adalah contoh spesies dari kingdom Plantae yang biasa dijadikan sebagai sumber karbohidrat utama, yaitu …. a. Cocos nucifera b. Ficus benjamina c. Salacca sp. d. Psidium guajava e. Oryza sativa B. Jawablah pertanyaan berikut dengan benar pada buku latihan Anda. 1. Sebutkan ciri-ciri kingdom Plantae. 2. Jelaskan ciri-ciri lumut dan sebutkan contoh spesiesnya. 3. Sebutkan ciri-ciri umum Angiospermae. Soal Tantangan

Saat ini banyak sekali penelitian mengenai tanaman obat di Indonesia. Tak jarang dijumpai tumbuhan yang memiliki khasiat seperti obat hasil industri. Hal ini menjadikan beberapa jenis tanaman digunakan sebagai obat alternatif, misalnya lidah buaya. Lidah buaya sudah dikenal dapat menyembuhkan beberapa penyakit. Bahkan, Cleopatra menggunakannya untuk merawat

4. Apa yang menjadi dasar perbedaan dikotil dan monokotil? Sebutkan contoh tumbuhannya. 5. Sebutkan manfaat tumbuhan dalam bidang kesehatan. kecantikan kulit wajah dan tubuhnya. Begitu pula dengan batuk dan flu, penyakit ini dapat disembuhkan dengan lidah buaya karena mampu meluruhkan dahak (Pikiran Rakyat, 29 April 2004). Jika Anda harus memilih untuk pengobatan menggunakan obat alternatif atau obat hasil industri, manakah yang akan Anda pilih? Mengapa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>